Pengumuman


Harap maklum bahawa blog ini dalam proses kemaskini dari segi susun atur, tagging dsb. Post post tertunda pula akan di selesaikan.

Sunday, January 22, 2017

Aku Volunteer Crew Event

Mula mula sekali aku jadi crew untuk Warrior Trail Run. Cuaca sangat panas menyebabkan aku sangat letih. Sempat balik ke bilik rehat sebentar selepas selesai tugasan di obstacle tyre swing. Selepas rehat baru aku tlg kawan2 crew di obstacle lain pulak. Port mereka lagi panas... xde teduh langsung. Direct sunlight. Selepas event ni aku xde jd crew mana mana dah melainkan jadi peserta seperti biasa sehinggalah aku diajak oleh seorang kawan untuk jadi volunteer/crew event Duathlon. Run-ride-run. Lari 5km kayuh 10km lari 5km. Ada single ada bekumpulan. Selepas diajak aku pergi saja ke lokasi ditetapkan. Rupanya selepas sampai ada juga geng gunung lain yg aku kenal. Yg kenal aku tapi aku x kenal pun ada. Kat sini juga aku dapat tambah lagi beberapa kawan baru yg mana sekarang bersama sama jd volunteer/crew event.

Bertitik tolak dari Duathlon, satu persatu event aku jadi volunteer/crew. Daripada event fun run, marathon, obstacle challenge sampailah cycling. Setiap company event ada polisi dan cara mereka sendiri. Sebagai volunteer/crew kami hanya memberikan yg terbaik. Setelah jadi volunteer/crew agak kerap dengan organizer lain lain dan jenis event yg berbeza... bukan mudah untuk menyempurnakan sesuatu event. Aku masih belajar masih mengkaji masih berbincang dgn kawan2 berkaitan bagaimana cara terbaik menguruskan event. Bukannya apa mana tahukan suatu hari nanti ada peluang menguruskan event setelah berpengalaman menjadi volunteer/crew shj. Skrg pun arahan diterima ringkas sahaja kerana organizer sudah tahu kami sedia tahu apa perlu dilakukan. Ada juga ketikanya kami lebih berpengalaman dari organizer. Ketika itu buah fikiran diberikan dan biasanya diterima. Event jadi lancar dan kedua pihak senang hati.

Volunteer/crew ni kerjanya x menentu. Kebiasaannya kami ditugaskan untuk menjaga registration, baggage, simpang, water station, finishing line, obstacles, medal dsb. Tidak terkecuali juga race pack collection. Ada masanya kerjanya tidak memenatkan ada masanya sagat penat. Semuanya bergantung pada keadaan.

Apa apa pun sekurang kurangnya masa terluang tidak bazir begitu sahaja.

CuaLahNi
30012017@12.35pm

Sunday, December 25, 2016

Setahun Tawa Dalam Tangisan

Kawan2 x kira kenalan alam nyata atau alam maya kebanyakannya berkata nampak aku hepy je dgn life freelance. Ada yg ingat aku sudah punyai bisness sendiri yg stabil dan menguntungkan. Aku hanya mampu mengungkap senyuman sambil hati berkata camnerlah aku nak explain ni. Bisnes yg diceburi hanya indah di atas kertas tapi tidak di alam nyata.

Kekadang aku termenung mengenang rezeki diri ini. Income yg dpt hari2 sekadar cukup untuk duit makan dan minyak moto. Itupun bukan hari2 dapat. Saving selama inilah aku gunakan untuk membayar segala installment yg ada. Aku tau saving yg ada takkan cukup utk setahun tapi teruskan juga perjuangan. Perjuangan untuk cuba bekerja sendiri. Nasib baik byk event hjg mgu memerlukan aku sebagai crew. Dptlah juga menampung sara hidup. Terima kasih pada yang mengajak.

Redha dgn ketentuan ilahi... percaya pada diri sendiri... membuatkan aku kelihatan tabah meneruskan hidup. Padahal berkali jg hati ini bagai direnyuk, mata pula bagai kena asap . Pedihnya tanggung sendiri kerana sendiri yg nak mencuba nak merasa hidup begini. Dlm keadaan ssh beginilah aku lebih mudah nampak kesusahan org lain, menolong orang lain dan respect. Sesusah aku ada lg yg lebih susah. Sampaikan tak tercapai akalku macamana drg blh tabah meneruskan hidup.

Dlm susah susah pun ada jg aku daki gunung. Salah satu tempat menghiburkan hati. Masa aku pergi Gunung Yong Belar... jiwaku kosong. Keseronokan tiada. Langkah demi langkah sekadar melangkah. Tiada nikmat tiada perasaan. Otak aku asyik memikirkan how to survive. Bila ditanya aku ok tak maka aku jwp ok. Aku sendiri tak pasti ditanya ok tak kerana soalan biasa seorg hiker kepada seorg hiker atau wajah aku mencerminkan kelainan. Apa pun thanks ajak aku g gunung tu lg sekali. Kuranglah juga kusut kepala otak ni. Dapatlah juga ketawa seketika.

Gembira ditonjolkan kesedihan disorokkan. Dgn kawan kawan blhlah sorok tapi dgn yg melahirkan manakan mungkin. Sekilas ikan di air sudah tahu jantan betinanya. Sedih! Sedih dgn umur sebegini masih ditanya ada duit x? Jawapan yg sama aku berikan semenjak zaman belajar lg iaitu ada. Tapi sampai bila aku mampu jawap begitu? Bila difikirkan mmg begenang kelopak mata. Bantuan yg dihulurkan tidakku sambut kerana tidak sanggup menyusahkan. Malu pada diri sendiri.

Dibelakang tabir semua tempat persembunyian wang aku teroka. Acc bank, asb, sampul duit raya, duit selit, tabung buloh tabung haji semua aku listkan rmnya dan bila bakal dikeluarkan. Dikira kira ditolak tolak dgn komitmen bulanan mmg x cukup. Dipenghujung setahun kewangan aku semakin teruk. Akhirnya nantuan diberi diterima dgn berat hati. Sedih pilu malu kerana terpaksa menyusahkan. Memang aku tak meminta tapi seorang ibu tahu akan hati anaknya... riak muka anaknya... gerak geri anaknya. Umurnya kini dah mengjangkau 71 tahun. Setiap pergerakannya perbuatannya percakapannya tingkahlakunya kesihatannya aku perhatikan. Cukuplah sekali terlepas kerana exam semester akhir.

Kepada sesiapa sahaja yg membantu samada sikit atau banyak, fizikal atau mental, makan atau minum atau apa apa sahaja... aku ucapkan jutaan terima kasih. Jasa kalian takkan aku lupa.

CuaLahNi
25122016@7.51pm

Thursday, December 1, 2016

Setelah Genap Setahun

Setelah genap setahun mencuba pelbagai kerja tiba masanya untuk aku ke jobstreet pula. Ya! jobstreet tempat aku klik apply.

Tangga gaji diturunkan sekadarnya berdasarkan industry juga keadaan ekonomi semasa. Tidak terlalu melampau juga tidak terlalu kurang. Cukuplah sekadar boleh menyara kehidupan harian dan membayar installment yang ada.

Asalkan kerja itu di semenanjung malaysia aku apply. Johor, melaka, n9, kl, selangor, perak dan penang aku tak kesah asalkan kerjanya aku minat. Bidang IT banyak cabangnya. Aku menumpukan pencarian kepada kerja yg perlukan pengalaman point of sales atau hotel system. Programming aku x apply, system security aku x apply, networking specialist aku x apply, infra aku x apply malah server administrator juga aku x apply. Aku apply kerja yg aku suka, aku x apply kerja yg aku x suka. Jika dahulunya gaji menjadi keutamaan tapi kini job scope nombor 1.

Dalam banyak2 interview tentu ada yg menarik minat kita untuk bekerja di sana. Ada minggunya sampai tiap2 hari ada interview. Br balik dr Perak dpt call ada interview kat Perak lagi. Balik lagi kg interview punya pasal. Kos ulang alik usah di kira la memang banyak. Nak cuba dapatkan kerja di kg punya pasal. Rm melayang pun melayanglah. Cubalah macammana pun kalau dah rezeki bukan di Perak tetap tak dpt juga.

Percubaan aku untuk berpindah dari KL nampaknya tidak berjaya. Namun aku puas hati kerana sudah tahu kat mana nak settle down. Satu soalan yg pernah diajukan oleh beberapa org kawan sebelum sebelum ni.

Thursday, October 13, 2016

Setahun Sudah Berlalu

Setahun sudah berlalu selepas aku diretrenchmentkan. Aku hidup bagai seorang siswazah yang ada hutang tapi tiada pekerjaan. Mengeruhkan lagi keadaan aku baru sahaja mengumpul semula selepas kerugian dalam suatu perancangan. Tidak cuba tidak tahu, sudah cuba baru tahu.

Berbekalkan sedikit wang tanpa perancangan awal bukanlah suatu yang mudah untuk memulakan hidup baru. Merancang pun tidak menjamin berjaya inikan pula tanpa perancangan. Tersedik di hatiku, mungkin doaku untuk bekerja sendiri dimakbulkan. Sebab itu tidak sedikitpun sakit hati apabila diberhentikan. Maka bermulalah kisah hidup seorang freelancer. Bebas. Tiada punch card tiada thumb print. Nampak macam best je kan. 24jam dalam genggaman sendiri.

Tiga bulan pertama aku ke sana aku ke mari jumpa orang itu jumpa orang ini demi mencari idea merancang ekonomi. Ke Melaka ke Perak aku balik hari. Tidur di RnR tidak asing lagi asalkan idea dapat dicari. Tika ini aku masih serba salah lagi. Hendak ku teruskan dengan kerja IT atau kerja sendiri. Maka jobstreet tempat aku mencari.  Tanpa menaikkan mahupun menurunkan tangga gaji, aku klik klik apply apply sesuka hati. 3 panggilan interview aku pergi. KL, Lumut dan Simpang Renggam aku gagahi. Namun semuanya hampa ilmu praktikal tiada dalam diri.

Begitu cepat masa berlalu pergi. Bulan bulan seterusnya harus ditempuhi. Grabcar salah satu pendapatan sampinganku. Kiraan awal memang nampak boleh survive tapi makin lama rules bonusnya yg berubah ubah menyukarkan perancangan. Ditambah pula nasihat sahabat agar berhenti. Namun begitu tidak dinafikan dengan menjadi pemandu GrabCar anda boleh menambah pendapatan. Rm50 sehari sudah pasti walaupun kerja diluar waktu puncak. Disamping Grabcar aku juga menjalankan kerja runner/mat dispatch/delivery/personal shopper. Bayaran seikhlas hati memadai bagiku. Ada insan yg membayar kurang, ada juga insan yang membayar lebih daripada nilai bayaran yang dianggarkan dalam hati. Jadi pada aku it's fair. Tidak hanya bergantung pada direct customer, aku juga mendaftarkan diri dengan apps runner yang berpangkalan di Cyberjaya. Segala kerja yang dilakukan di atas tidaklah membuahkan pendapatan yang mencukupi apatah lagi lumayan. Jangan pandang sebelah mata, ada runner yg berjaya menampung perbelanjaan anak isteri juga.

Berikutan itu aku cuba pula mengubah hobi menjadi kerjaya. Sudah lama aku mengelak daripada melakukannya tapi kini aku terpaksa. Atas desakan kawan kawan aku relakan jua. Apa lagi kalau bukan bidang outdoor. Aku tubuhkan T2N - Trip 2 Nature sebagai pemangkin perniagaanku. Zaman student dulu aku pernah ada group bernama EAT - Explore Adventure Team. Sampai sekarang kami masih bersama sebagai sahabat selamanya. Tutup cerita pasal EAT kita buka cerita pasal T2N. IG, fb page, email semua dah siap cuma tak register ssm sahaja. Aku tahu agak sukar untuk aku berjuang sendirian dalam bidang ini namun aku cuba juga. Nak harapkan kawan rapat, mereka ada kerja tetap yg menghadkan komitment. Tolong tu mereka tetap tolong. Tak minta tolong pun derang siap offer diri. Di T2N aku buat program hiking, paragliding dan juga water rafting. Harga yang aku jual mengikut pasaran semasa. Keuntungan bukanlah faktor utama. Inilah masalahnya apabila keseronokan lebih penting drp keuntungan. Kira sajalah aku dtg dr Perak ke Bukit Jugra semata mata untuk event paragliding. Tidakkah keseronokan menandingi keuntungan namanya tu. Sehingga hari ini, T2N berehat dahulu drp menjalankan aktiviti. InsyaAllah T2N akan kembali aktif apabila kewanganku kembali pulih.

Melihat akan segalanya serba tak menjadi aku cuba pula untuk bekerja di kampung. Rupanya di kampung lagilah tak tahu nak buat apa. Lagi malas jadinya. Ada sepupu mengajakku buat sales untuk produknya. Aku mencuba tapi ternyata aku tiada langsung idea untuk mempromosikannya. Ianya merupakan produk pembelajaran sambil bermain. Tidak lama selepas itu aku ikut pula seorang ini diperkenalkan oleh seorang kawan. Katanya dia akan membantuku untuk belajar bisness kambing golek di mana dalam tempoh 2 tahun aku akan berjaya sepertinya. Setelah menjadi crew part timenya selama 2-3 bulan, aku mengambil keputusan untuk berhenti. 2-3 bulan sudah cukup untuk aku menduga tempoh 2 tahun untuk berjaya sepertinya dan kejayaan kejayaan lain takkan menjadi kenyataan. Kali ini tak cuba tak tahu tidak boleh dipraktikkan. Aku tidak rela kerugian 2 tahun begitu sahaja. Kelebihan dalam aspek pemerhatian digunakan kali ini.

Aku tidak berhenti begitu sahaja. Aku daftarkan pula syarikat di ssm dengan nama Kaf Ya Delicious Trading. Jika sendiri xde produk kita jual produk orang. Di KYD aku memasarkan, mempromosikan produk aku sendiri, produk kawan kawan juga produk luar. IG, fb page, website semua sudah ada namun logo syarikat sampai skrg tiada lagi. Akaun bank pula akan ada apabila diperlukan nanti. Aku menaruh harapan tinggi terhadap KYD untuk terus maju dan berjaya menyumbangkan pendapatan lumayan kepada yang terlibat menjayakannya.

Kini sedar tidak sedar satu tahun sudah berlalu. Banyak experiment telah dilakukan. Banyak rancangan telah direncanakan. Sahabat, kenalan dikenal pasti. Pengambil kesempatan telah dikenali.

Bukan mudah hidup sendiri. Apatah lagi untuk berbini. Diri sendiri pun x lepas lagi. Bukan tak percaya takdir ilahi.

Ada lagi yg aku nak buat. Sudah lama tersemat dihati. Nak ambik resepi ibu sendiri. Walaupun masak aku tak reti. Tak mahu menyesal sampai ke mati.

Nampak bahagia setiap hari. Ke sana ke mari sesuka hati. Bukit gunung aku daki. Penyesalan aku tak mahu lagi.

CuaLahNi
13102016@4.33pm


Thursday, September 8, 2016

Semacam Nikmat Tidurnya

Tdo yg best adalah tdo sekejap tapi rasa lama dan puas. Tdo mcm ni biasanya secara kebetulan je dapat. Tak tahulah pula kalau ada teknik dia.

Sekarang ni nikmat dapat tdo dlm hammock. Dibuai mimpi indah dan bila bangun rasa puas. Rasanya macam tak pernah sakit badan tdo dlm hammock ni. Dah macam ketagih pula. Nmpk je 2 btg pokok yg sesuai jaraknya, redup pulak tu, angin pula kuat memang redup je mata. Dan dan kelopak mata jadi berat.

Bercerita pasal hammock. Ada sorg awek ni tdo dlm hammock aku kat Sg Pertak. Saje kaco dia buai buaikan sekali dia boleh terus tdo. Tdo lena pula tu. Rupanya itu 1st time dia tdo hammock. Katanya best. Ingatkan dah biasa sebab dia x takut jatuh. Betapa nikmatnya tdo dlm hammock.

Jatuh hammock pula dulunya ada 1 citer tapi skrg dah jd 2 citer. Hahahaha. Gelak dulu sesiap. Citer yg pertama si awek ni 1st time naik hammock. Dia pun panjatlah. Hammock tu pula diikat tegang. Bila dia dah naik kat hammock tu blh pula dia cepat2 nak betulkan badan. Apa lagi jatuh gedebuk la. Nasib bontot lebo xle sakit gamaknya. Peristiwa ni berlaku di Sg Chiling. Citer yg ke dua pula di Lepoh Waterfall. Awek kat Sg Chiling tu terlibat juga dlm citer ni. Awek ni la ntah kenapa dia suka suki buaikan kuat kuat seorg abg sado ni. Tgh buai2 terdgr satu bunyi 'krak'... "Bunyi apa tu?" aku bertanya. Dgn bersahaja bg sado pun jawap, "bunyi tali". Si awek pun teruskan membuai abg sado ni. Buai punya buai sekali gedebuk bunyi nangka jatuh betul betul depan aku. Rupanya tali hammocknya putus. Nasib sado n jatuh atas tanah.

Namun kedua dua citer kat atas tak serikkan kami dr berhammock malah membuatkan kami lebih berhati hati dgn kekuatan material dan ikatan. Si abg sado pakai hammock OGM manakala si awek ni pula br ada hammock Akiramata n bebaru ni beli pula hammock Quechua. Dah syok tdo hammock.

Drp xde hammock, skrg aku dah ada 4 hammock. Cuma 2 drpnya yg aku suka jadi cuma ada 2 sajalah kat tgn aku iaitu hammock OGM dan Quechua manakala lg 2 ada kat kawan. Sorg buat reta hammock freelife dan sorg lg buat reta hammock hitam.

Tdo hammock ni syok. Baring sekejap pun jadilah terus mata kuyu. Tdo tu pula lena semacam... Nikmat. Bangun tdo puas atau xmo bangun dah.

Nak beli tapi tak reti nak pilih yg macamana? Nanti aku citer kat post akan dtg.

Akhir kata tdo dlm hammock mmg nikmat. Cubalah alaminya sendiri.

Nashoha
0193682500
10092016@12.39am

Balik Kg Tak Kira Masa

Semenjak aku tiada punch card. Balik kg x kira masa. Suka suka hati. Main sempat je. Namun kebiasaannya aku pilih untuk balik malam. Diwaktu jalan raya tidak sesak. Cuaca dingin tidak panas. Tiada orang menyandar disebalik tiang flyover. Cuma awas jgn terleka AES di Slim River.
Aku cuma pastikan waktu aku akan sampai di kg bukan waktu mak tgh nyenyak tido iaitu tengah malam membawa ke subuh. Dr Jln Duta ke kg ambil masa 2-3 jam bergantung pada jarum meter berada pada kedudukan pukul 12 atau 1. 2-3 jam sebelum pukul 12 t/mlm bererti pukul 9-10mlm tapi kebiasaannya ketika ini aku br nak kemas pastu gi dinner. Habis tu pukul berapa aku keluar rumah?
Semenjak dua menjak ini aku akan melepasi tol Jln Duta selepas t/mlm. Kalau mengantuk aku akan tido kat hentian sebelah. Pernah sampai 2 hentian sebelah aku singgah untuk tido dek kerana mengantuk sgt. Katakan anggaran akan smpai kg dlm 4-5 pg. Aku akan tido di exit tol. Dah pg br aku sambung drive g bekfes dan ke rumah. X susah pun, bila ngantuk plan kat mana nak tdo. Kat signboard ada tulis bpe km bpe km. Dah set kat mana nak tdo pastu drive laju skit. Sampai tdo le. Tp skrg ni kurang pulak ngantuknya... tu yg boleh menaip ni.
Selain drp tido dlm kete di hentian sebelah aku juga suka menyinggah di DNC-Draco Nature Camp yg terletak di Chenderiang Perak. Gantung hammock tido. Pg esoknya mandi sungai. Memang syok. Kekadang lepas asar br sampai kg. Kekadang ke? Rasanya mcm selalu je. Skrg pukul 3 lbh, dianggarkan sampai DNC kul 4 lbh. Tak sesuai rasanya. So tido dlm kete je la. Org bujang... apa susah. Dah nk pg nanti br sambung drive. Singgah DNC atau terus ke kg bergantung pada keadaan.
Jom try tido. Cermin buka sikit, enjin matikan, kereta kunci.
Allahhumma bismika ahya waamut.
Selamat malam.
CuaLahNi
0193682500
08092016@3.17am

Monday, September 5, 2016

Gunung Rajah Via KKB 20-21082016 Part 2

Berada di LWP tp bekalan air diambil di RnR sedangkan LWPlah punca air terakhir. Sebabnya tiada sorang pun antara kami yg pernah turun ke sini sebelumnya. Drp nak ambik risiko samada ada air atau tidak, sejauh sesusah mana untuk turun ke punca air itu... lebih baiklah kami siap tapau dr RnR. Katakan tiada air macamana kami nak survive kat puncak nanti kan. Cadangnya balik nanti baru jengah tgk.

Misi seterusnya untuk tiba di Wall Climbing sebelum gelap. Tgk map kat GPS... wow jauhnya. Treknya mendaki dan terus mendaki sampailah puncak then belok kiri. Konturnya rapat rapat gitu. Tak rela ku tgk. Apatah lg jaraknya. Macam biasa aku kekal sebagai Sweeper. Melangkah mengikut rentak pendaki hadapan. Kelajuan melangkah kena tune... bernafas pun kena tune sama.

Trek kali ini agak bosan dgn bentuk muka bumi yg sama shj. Byk kali kami take 5. Maklumlah mendaki dgn beg besar dibadan. Dah mcm gunung chabang pun ada. Ada laluan macam masuk kebun pokok mengkuang. "Berita dr lastman berita dr lastman over. Kami dah sampai kaws pokok mengkuang." "Terima terima. CL tgh mencanak ni. Jarak kita dalam 20min je." "Alhamdulillah CL dah sampai batu wall climbing ni." "Team last team last br sampai astray. Harap maklum." Beginilah lebih kurang cara kami berkomunikasi antara satu sama lain. Yang penting sesama sendiri dapat agak lokasi sesama sahabat pendaki.

Waktu maghrib kami berehat sebentar memberi laluan pertukaran waktu siang ke malam. Lokasi kami ketika ini selekoh sebelum batu wall climbing. Team tgh br melepasinya sebelum maghrib. Selepas berehat sebentar kami sambung semula pendakian. Kalau x silap antara 10-20 minit sampailah kami di batu wall climbing. Melihatkan keadaan trek batu ni, memang bahaya untuk wanita memanjat bersama beg. Jadi apa yg kami team akhir lakukan adalah begini.

L3 tunggu di bawah bersama W1 dan W2. L1 naik dgn beg sendiri tgu kat atas sekali. L2 naik dgn beg sendiri tinggalkan beg kat atas sekali kemudian turun balik. W1 dan W2 tinggalkan beg. L2 escort W1 dan W2 panjat dinding batu ni bergilir2 sampailah mereka sampai kat atas sekali dimana L1 sudah menanti untuk support dari atas. L2 ulang alik pakai beg W1 dan W2 bawa ke atas sekali. L3 mendaki dgn beg sendiri ke atas sekali. Beberapa meter sebelum sampai sini team tgh sdh tinggalkan jejak iaitu lampu liplap hijau. Bila nampak lampu liplap ni bersemangat rasanya. Lampu liplap ni aku yg kutip.

Setelah semua berada di atas kami berpecah menjadi 2 3. Setiap wanita pasti ada lelaki menjaganya. Amanah oleh si suami mesti kami tepati. "Tlg jaga isteri aku". Ayat sebenar dr si suami aku tak ingat. Team belakang tinggal bertiga. Mendaki dan terus mendaki. Mukabuminya sama shj. Xde puncak tipu xde bonus. Trek fedup kami panggil. Banyak kali kami take 5. Perut dah lapar, mata dah kuyu, mulut dah menguap. Namun pendakian tetap diteruskan. Tiada port lain kami akan bermalam selain puncak puncak puncak. Pada satu ketika aku nmpk lampu dr puncak. Memang sengaja team depan pasang. Mereka dah sampai lama. Nak diikutkan x jauh mana pun lagi. Sebab dah nmpk kan. Dr perbualan walkie talkie, doc gebu gebas turun semula ke bawah untuk mental n fizikal support. Demi kawan demi susah senang bersama, yang bertenaga menolong yg lemah. Org lama support org baru. Tidak sama sekali mengkondem mereka.

Akhirnya selepas berjuang dari gelap ke cerah, cerah ke gelap... kami pun tiba di puncak. Puas ati sampai kat puncak. Flysheet dah siap pasang. Kuarkan segala ration dan air company untuk chef masak. Sementara itu kami tukar pakaian dsbnya. Menu kami mlm ini nasi putih + tomyam ayam + kangkung ikan masin + telur dadar + ntah. Seperti biasa dibawah fly edisi makan minum, sembang2, ambil gambar dsbnya. Fizikal tiada siapa yg krem atau terseliuh. Alhamdulillah sihat belaka. Cuaca mlm ni baik. Cuma ada tetamu tak diundang sahaja. Tahap kesejukan mlm ni biasa biasa shj.

Bersambung...

CuaLahNi
0193682500
06092016@2.09am